Selasa, 29 Maret 2011

Festival Menari dengan Mayat

Famadihana merupakan tradisi penguburan orang Malagasi di Madagaskar. orang-orang membawa mayat nenek moyang mereka dengan mengganti kain kafan baru untuk dikuburkan kembali , kemudian menari dengan mayat-mayat di sekitar makam dengan diiringi alunan musik.

Kebiasaan Famadihana dimulai sejak abad ketujuh belas, hingga sekarang .Adat ini didasarkan pada sebuah keyakinan bahwa roh-roh orang mati akhirnya bergabung dengan dunia para leluhur setelah dekomposisi lengkap tubuh dan tepat upacara, yang mungkin memakan waktu bertahun-tahun. Di Madagaskar ini menjadi ritual rutin ,biasanya sekali setiap tujuh tahun, dan kebiasaan membawa bersama diperpanjang keluarga dalam perayaan kekerabatan. Upacara ini mahal, terutama karena biaya menyediakan makanan bagi sejumlah besar keluarga dan tamu.

Praktek Famadihana sedang menurun karena biaya kafan sutera dan oposisi dari beberapa organisasi Kristen. Protestan Injili mencegah adat tersebut, meskipun Gereja Katolik menganggap Famadihana sebagai murni budaya ketimbang agama. Sebagai salah satu orang Malagasi menjelaskan kepada BBC, Ini penting karena cara kita menghormati orang mati. Ini juga merupakan kesempatan bagi seluruh keluarga, dari seluruh negeri, untuk datang bersama-sama. Festival ini merupakan bagi rakyat dataran tinggi tengah waktu persekutuan dengan orang mati dan sarana untuk menghindari atau mengurangi rasa bersalah atau menyalahkan. Hal ini dianggap sebagai pelanggaran serius tidak untuk menahan famadihana ketika secara finansial mampu melakukannya.

Festival

Famadihana adalah salah satu festival yang paling populer di Madagaskar. Ini adalah festival tradisional dan dirayakan di daerah perkotaan dan pedesaan di negara ini, meskipun sangat populer di kalangan masyarakat suku. The Famadihana juga diadakan untuk memberikan penghormatan kepada orang mati melalui pemindahan tulang ke tempat tinggal permanen. Keluarga razana menghemat dana sepanjang tahun untuk merayakan festival. Makam pemakaman yang dibangun dengan hati-hati banyak dan dianggap untuk bertindak sebagai penghubung antara orang mati dan hidup. Kerabat dari gaun mati diri dengan baik dan pergi ke kubur untuk melihat sisa-sisa almarhum. Saudara, teman dan yang dekat dan sayang lain diundang untuk acara tersebut. Acara ini diselenggarakan terjadi setiap 2 sampai 7 tahun.

Festival ini juga terdiri dari pengorbanan hewan dan berbagai bentuk perayaan tradisional. Daging binatang dibunuh didistribusikan di antara kerabat dan teman-teman. Ada lagu tradisional dan pertunjukan tari yang dilakukan oleh anggota keluarga atau dari favorit dari razana (orang mati). Motif utama di balik festival berasal dari kepercayaan masyarakat lokal yang mati kembali kepada Allah dan kembali terlahir kembali. orang mati adalah sangat dihormati di masyarakat setempat karena mereka dianggap berkaitan langsung dengan Allah.

1.
1207577124563 Madagaskar Herbegrafenis
2.
Fama2
3.
Picture 1-130
4.
Img 4489.Jpg
5.
Img 4504.Jpg
6.
Famadihana-08
7.
Famadihana-06
berkomentarlah dengan baik demi kenyamanan bersama


0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Diary Winda. Design By: SkinCorner